Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang
Hijabers » Kuliner » Cumi Sumbat
Cumi Sumbat
Assalamualaikum sahabat hijabers, kali ini abatasa akan memberikan resep masakan lagi nih, yaitu Cumi Sumbat, ayo yang suka cumi bisa mencoba masakan yang satu ini untuk di santap bareng keluarga.
Minggu, 09/06/2013 06:47 WIB
Cumi Sumbat

Bahan Bahan :

  • Cumi 3 ekor ukuran sedang, buang tulang dan tintanya
  • Udang 250 gr, cincang halus
  • Daun bawang 1 batang, iris halus
  • Merica bubuk 1 sdt
  • Santan 500 ml
  • Air asam jawa 1 sdt
  • Serai 1 batang, geprek
  • Gula pasir 1 sdt

Bumbu Halus :

  • Cabai merah 3 buah
  • Pala bubuk 1 sdt
  • Bawang merah 5 buah
  • Belacan/terasi 1/2 sdt

 

Cara Membuat :

  1. Isi: udang, daun bawang, merica bubuk, dan garam dicampur menjadi satu. Sisihkan
  2. Isi badan cumi dengan 2 sdm campuran udang dan sematkan ujungnya dengan lidi
  3. Panaskan minyak goreng dan goreng cumi sampai V2 matang. Angkat dan tiriskan
  4. Tumis bumbu halus dan serai sampai harum. Masukkan cumi dan aduk sampai rata
  5. Tambahkan santan, garam, dan gula. Masak sampai bumbu meresap dan kuah kental. Tambahkan air asam dan aduk sebentar sampai rata dan cumi benar-benar matang
  6. Angkat dan sajikan.

Tentang Santan Kelapa
  • Minyak dalam santan kelapa terdapat dalam bentuk emulsi minyak air dengan protein sebagai stabilisator emulsi. Air sebagai pendispersi dan minyak sebagai fase terdispersi. Di dalam sistem emulsi minyak air, protein membungkus butir-butir minyak dengan suatu lapisan tipis, sehingga butir-butir tersebut tidak dapat bergabung menjadi satu fase kontinyu.
  • Butir-butir minyak dapat bergabung menjadi satu fase kontinyu jika sistem emulsi dipecah dengan jalan merusak protein sebagai pembungkus butir-butir minyak. Dalam industri makanan, peran santan sangat penting baik sebagai sumber gizi, penambah aroma, cita rasa, flavour dan perbaikan tekstur bahan pangan hasil olahan.
  • Santan mengandung senyawa nonyl methyl keton dengan suhu yang tinggi akan menyebabkannya bersifat volatil dan menimbulkan bau yang enak. Santan dapat diekstrasi dengan cara diperas dengan tangan dan disaring.
  • Kelapa harus diparut supaya daging buahnya hancur dan jaringan yang mengandung santan rusak. Dengan demikian, santan mudah keluar.
  • Daging kelapa itu kemudian diperas supaya santan keluar dari jaringan.
  • Santan dapat mengalami destabilisasi oleh beberapa mekanisme destabilisasi, yaitu:

 

1. Pembentukan krim dan sedimentasi yang disebabkan oleh gaya gravitasi pada fase- fase yang densitasnya berbeda.Flokulasi atau pengelompokan (clutering). Setelah flokulasi, globula lemak bergerak sebagai kelompok. Flokulasi tidak melibatkan kerusakan lapisan tipis antarpermukaan yang dalam keadan normal mengelilingi masing-masing globula dan demikian tidak melibatkan perubahan ukuran globula asli. Muatan elektrostatik yang kurang cukup pada permukaan merupakan penyebab utama flokulasi.

2. Koalesensi (coalescence) yang melibatkan pecahnya lapisan tipis antarpermukaan, penggabungan gtobula-globula, dan penurunan areal antar permukaan.







comments powered by Disqus
Teh Ninih
connect with abatasa