Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang
Hijabers » Parenting » Semua Anak Cerdas
Semua Anak Cerdas
Menurut Howard Gardner, Kecerdasan manusia adalah kombinasi dari berbagai kemampuan umum dan spesifik. Oleh karena itu, Gardner membuat teori kecerdasan majemuk (Multiple Intelegence) yang berbeda dengan konsep kecerdasan men
Jum'at, 22/07/2011 09:22 WIB
Semua Anak Cerdas

Menurut Howard Gardner, Kederdasan manusia adalah kombinasi dari berbagai kemampuan umum dan spesifik. Oleh karena itu, Gardner membuat teori kecerdasan majemuk (Multiple Intelegence) yang berbeda dengan konsep kecerdasan menurut IQ yang hanya melibatkan aspek kemampuan bahasa, logika matematika, dan kadang-kadang spasial. Menurut Gardner ada sembilan aspek kecerdasan manusia, yaitu :

  • Kecerdasan gambar atau spasial (Visual Spatial Intelligence) ; berkemampuan tinggi dalam memvisualisasikan fenomena dalam bentuk gambar, gemar menggambar, menyenangi warna, garis, membangun balok dan mampu memberikan arah dimana suatu lokasi berada. Para arsitek, pelukis, ahli desain interior, dan pilot mempunyai kecerdasan tingi dalam bidang ini.
  • Kecerdasan interpersonal (Interpersonal Intelligence) ; mudah bergaul dengan orang lain, senang mencari teman, dan senang terlibat dalam kerja kelompok atau kegiatan yang melibatkan diskusi kelompok. Mereka biasanya mudah menyelesaikan konflik dengan orang lain.
  • Kecerdasan kinestetik atau fisik (Body Kinesthetic Intelligence) ; cepat mempelajari dan menguasai kegiatan-kegiatan yang melibatkan fisik. Baik motorik kasar maupun halus. Mereka yang cerdas dalam bidang ini biasanya mampu menggunakan seluruh anggota tubuhnya dalam pekerjaan, pemecahan masalah, keterampilan tangan, jari, atau lengan dalam memproduksi sesuatu, seperti yang dimiliki oleh para atlet, pemain film atau drama, penari, penyulam, dan sebagainya.
  • Kecerdasan verbal – bahasa (Verbal – linguistic Intelligence) ; sangat mampu mengekspresikan pikirannya secara verbal, mudah mengingat nama atau sesuatu dan mampu menulis dengan baik. Mereka banyak mengajukan pertanyaan dan senang berdiskusi.
  • Kecerdasan intrapersonal – mengenal diri sendiri (Intrapersonal Intelligence) ; mudah mengenali perasaan diri, dapat menghayati puisi, drama, bermeditasi, jurnal, dan bercerita.
  • Kecerdasan musik (Musical intelligence) ; sangat sensitif terhadap bunyi dan cepat mempelajari berbagai jenis musik, lagu, dan alat-alat musik.
  • Kecerdasan mempelajari alam (Natural Intelligence) ; cepat mempelajari fenomena alam, biologi, mengamati dan membaca kehidupan tumbuhan, binatang, serta gemar akan kegiatan pencinta alam.
  • Kecerdasan logika – matematika (Mathematical – Logical Intelligence) ; cepat mempelajari angka, mengelompokkan membuat hipotesis, dan berpikir logika lainnya. Ilmuwan, ahli matematika, dan computer programmer adalah mereka yang cerdas dalam bidang ini.
  • Kecerdasan spiritual (Existential Intelligence) ; kemampuan untuk berpikir dalam tentang makna dan arti hidup, serta mempertanyakan “mengapa kita hidup” dan “mengapa kita mati” Di dalamnya termasuk pula kemampuan menyadari bahwa dirinya adalah bagian dari keseluruhan dan saling terkait.

Setiap anak unik karena mereka memilik kemampuan dan bakat yang berbeda-beda. Kecerdasan bukan hanya satu melainkan majemuk. Apakah mungkin seorang anak tidak punya potensi sama sekali? Tidak mungkin karena Allah menciptakan manusia dengan Maha adil. Setiap anak pasti punya bakat.

Jadi, jika kita masih mengganggp bahwa anak yang cerdas adalah anak yang pintar dalam logika matematika dan cepat menghafal langsung, berarti anggapan kita perlu diluruskan. Setiap anak memiliki kecerdasan yang berbeda-beda. Kecerdasan apa yang dimiliki anak anda? Silakan mencari dan mengembangkannya, sehingga anak anda bisa bermanfaat dengan menggunakan kecerdasannya secara optimal. (rumahparenting.biz)

Sumber : Character Parenting Space, Dr. Ratna Megawangi







comments powered by Disqus
Teh Ninih
connect with abatasa