Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang
Hijabers » Sehat dan Cantik » Sehat Dengan Bahan yang Tepat ( Bag 2 )
Sehat Dengan Bahan yang Tepat ( Bag 2 )
Wol adalah serat untuk bahan tekstil yang diperoleh dari domba dan sejumlah hewan lain yang berbulu tebal, khususnya jenis kambing, unta, maupun kelinci angora. Meskipun demikian, bahan wol dari bulu domba yang paling umum d
Selasa, 19/02/2013 07:13 WIB
Sehat Dengan Bahan yang Tepat ( Bag 2 )

WOL

Wol adalah serat untuk bahan tekstil yang diperoleh dari domba dan sejumlah hewan lain yang berbulu tebal, khususnya jenis kambing, unta, maupun kelinci angora. Meskipun demikian, bahan wol dari bulu domba yang paling umum dipergunakan. Wol termasuk serat yang mengandung protein dan belerang sehingga lebih mudah dipengaruhi oleh bahan-bahan kimia dibandingkan serat selulosa.

Ada sejumlah ciri khas dari wol yang membedakannya dengan rambut atau bulu hewan kebanyakan, yaitu sifatnya yang bisa berkerut, elastis, dan tumbuh membentuk kluster atau gundukan-gundukan. Serat wol sendiri bersifat hi- drofilik, artinya mudah menyerap cairan. Bahan wol ini menjadikan mampu menyerap keringat atau cairan sampai sepertiga dari beratnya. Apabila dibandingkan dengan katun atau serat sintetis, serat wol lebih tahan terhadap panas sehingga hanya akan terbakar pada suhu tinggi. Dengan demikian, risiko terbakar, meleleh, atau rusak karena panas menjadi lebih kecil jika dibandingkan dengan bahan-bahan lain. Karena karakteristik ini pula, pelepasan panas oleh wol terbilang rendah sehingga wol sangat cocok digunakan di tempat bersuhu dingin karena dapat menahan panas lebih lama. Serat yang satu ini pun tahan terhadap listrik statis sehingga kecil kemungkinan untuk lengket atau melekat pada tubuh.

Di lihat dari aspek warna, wol umumnya berwarna krem meskipun beberapa jenis domba menghasilkan warna alami, seperti hitam, cokelat, perak, atau campuran. Itmpilan warna ini berpengaruh pula pada kualitas serat wol di pasaran.

Dilihat dari aspek tekstur, serat wol setidaknya dapat dibagi ke dalam tiga bagian, yaitu wol halus, wol sedang, :an wol kasar atau wol permadani. Wol dikatakan halus apabila seratnya bertekstur halus, lembut, kuat, elastis, dan seriting. Tekstur wol dikatakan sedang apabila lebih kasar, lebih panjang, dan lebih berkilau dari wol halus. Adapun wol kasar, yang biasanya dihasilkan dari biri-biri berekor gemuk dan lebar, memiliki tekstur lebih kasar dari jenis wol halus dan sedang dengan warna yang bervariasi, dari putih sampai hitam panjang.

Ada sejumlah faktor yang memengaruhi kualitas wol, selain warna dan tekstur, antara Iain diameter serat, kerutan, kekuatan, dan elastisitas yang dimilikinya. Akan tetapi, di antara semua faktor tadi, diameter serat adalah yang paling penting dalam menentukan kualitas dan harga. Di antara semua jenis wol pun, jenis merino adalah yang paling bagus karena kehalusan dan diameter serat yang dimilikinya. Dalam satu incinya, wol jenis merino (domba Spanyol) bisa memiliki 100 lipatan keriting, sedangkan wol kasar seperti karakul hanya memiliki 1 sampai 2 lipatan keriting.

Secara umum, serat wol memiliki dua sifat pokok yaitu kimia dan fisika yang sangat memengaruhi kualitas produk yang dihasilkan. Sifat kimiawi dari wol antara lain sebagai berikut.

  • Ketika di dalam air, serat wol menggelembung, tetar setelah kering akan kembali ke bentuk semula.
  • Wol dapat bereaksi dengan asam kuat atau lemah, tetar tidak larut.
  • Wol mudah rusak dalam alkali.
  • Wol tahan terhadap jamur dan bakteri. Akan tetapi, apabila wol telah dirusak oleh zat kimia, terutama alkali, wol tersebut mudah diserang serangga dan jamur sehingga kekuatannya akan menurun, warnanya berubah, dan serat akan dimakan serangga.
  • Finishedwooldengan formaldehida bertujuan melindungi serat terhadap alkali, kaustik soda, dan steriIisasi.
  • Wol dapat dicelup dengan zat warna asam, direk dan krom.

Adapun sifat fisika dari wol adalah sebagai berikut.

  • Serat wol dapat menyerap uap air yang tinggi dari udara. Besar kecilnya kadar uap air yang diserap bergantung pada kelembapan udara.
  • Berat jenis wol kering 1,304 kg/luas permukaan.
  • Kilau serat berbeda-beda bergantung pada susunan permukaan serat, ukuran serat, serat gelombang atau keriting.
  • Kilau wol tidak tampak pada suatu serat, tetepi tampak pada sekelompok benang ataukain
  • Kekuatan serat dalam keadaan basah berkisar antara 1,2 - 1,7 gram per denit dengan mulur 30-40 persen.
  • Didalam air dingin wol mempunyai eastitas sempurna.
  • Daya paegasnya besar sehingga kain wol tidak dapat kusut. Kalau kain di remas dan dilepaskan, akan kembali ke bentuk semula
  • Panjang serat wol sekitar 4-35 cm
  • Wol tidak tahan pada ngengat.







comments powered by Disqus
Teh Ninih
connect with abatasa